Ilustrasi (foto:Getty/iStockphoto)

Perdebatan tentang Penting Tidaknya Ukuran penis Akhirnya Diselesaikan Lewat Sebuah Penelitian

Publish by Redaksi on 24 February 2024

NEWS, IDenesia.id – Para peneliti baru saja merilis statistik yang membuktikan bahwa isu ‘Apakah benar-benar penting?' sebenarnya bukan tentang apa yang ada di celana pria, melainkan terletak pada tabu seputar preferensi seksual wanita.

Akademisi di Universitas Kent, di selatan , baru saja merilis sebuah ” yang menghilangkan prasangka beberapa mitos terbesar tentang kenikmatan seksual bagi wanita.

Dengan menganalisis 265 mainan , penelitian ini menilai faktor-faktor seperti ukuran, bahan, harga, dan ulasan pelanggan untuk mengungkap apa yang sebenarnya disukai wanita di ranjang.

Temuan ini sangat mengungkap, menunjukkan bahwa lingkar tubuh lebih penting daripada panjang dalam hal preferensi wanita.

Hal ini juga menghilangkan keyakinan lama bahwa “lebih besar lebih baik'” dalam konteks kepuasan seksual.

Para peneliti menyimpulkan bahwa “perempuan tidak terlalu mementingkan ukuran lingga yang besar.”

Pengungkapan mengejutkan di kamar tidur muncul setelah ditemukan bahwa rata-rata panjang telah meningkat selama 30 tahun terakhir.

Disadur IDenesia dari The New York Post, Sabtu 24 Februari 2024, penelitian yang diterbitkan dalam World Journal of Men's Health tahun lalu menemukan bahwa rata-rata ukuran penis telah tumbuh 24 persen selama hampir tiga dekade.

Meski banyak yang menganggap temuan ini merupakan kabar baik, para ahli memperingatkan bahwa temuan ini sebenarnya “mengkhawatirkan”.

Para peneliti menyimpulkan bahwa “perempuan tidak terlalu mementingkan ukuran lingga yang besar. ”(foto:Wayhome Studio-stock.adobe.com)

Para peneliti di Universitas Stanford yang melakukan penelitian khawatir inflasi phallic disebabkan oleh kebiasaan tidak sehat, seperti makan junk food secara berlebihan, kurang gerak, atau bahkan polusi.

“Setiap perubahan keseluruhan dalam perkembangan sangatlah memprihatinkan, karena sistem reproduksi kita adalah salah satu bagian terpenting dari biologi manusia,” Dr. Michael Eisenberg, penulis studi tersebut, mengatakan kepada blog Scope milik Stanford Medicine.

“Jika kita melihat perubahan secepat ini, itu berarti ada sesuatu yang kuat sedang terjadi pada tubuh kita.”

Untuk mencapai kesimpulan yang mengkhawatirkan ini, data dari 75 penelitian dengan lebih dari 55.000 pria dari tahun 1992 hingga 2021 yang berfokus pada panjang penis yang ereksi dianalisis.

“Panjang penis ereksi semakin panjang, dari rata-rata 4,8 inci (12,1 cm) menjadi 6 inci (15,2 cm), selama 29 tahun terakhir,” kata Dr. Eisenberg.

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengonfirmasi temuan tersebut dan, jika dikonfirmasi, “menentukan penyebab” perubahan tersebut, kesimpulan penelitian ini sulit diterima oleh para ahli.

Dr. Eisenberg berasumsi bahwa ia akan melihat penurunan panjangnya – namun ia malah menemukan hal sebaliknya.

“Mengingat tren yang kami lihat dalam pengukuran kesehatan reproduksi pria lainnya, kami pikir mungkin ada penurunan panjang penis karena paparan lingkungan yang sama,” katanya.

“Apa yang kami temukan sangat berbeda dari tren di bidang kesuburan dan kesehatan pria lainnya.”

Paparan bahan kimia dari pestisida atau produk kebersihan, lanjutnya, bisa menjadi salah satu dari berbagai faktor penyebab cepatnya pertumbuhan tersebut.

Bahan kimia tersebut dapat mengganggu sistem endokrin yang mengatur hormon. Penelitian sebelumnya menyatakan polusi membuat penis menyusut.

 

#Topik Terkait

cropped-FAVICON-1.png
IDenesia Daily
hello world!
cross